Thursday, April 3, 2014

Keikhlasan Pejuang Terus Diuji


Perjuangan untuk memartabatkan Islam sebagai syariat terus dicabar oleh musuh-musuh di kalangan mereka yang jahil, dengki dan musrikin. Puluhan tahun Islam yang diruntuhkan oleh umatnya mahupun musuh cuba dihidup suburkan oleh para mujaddid dan mujtahid serta umatnya dikalangan para pengamal dan pejuang agama yang suci ini (Islam).


Hassan Al-Banna as Syahid dan para pejuang yang telah membawa obor baru kepada ummat, terus melangkah dan mengajak masyarakat kepada amal Islami yang syamil dan kamil. Namun sering juga berdepan dengan ujian dan mehnah. Kebenaran yang jelas yang didakwahkan, tidak memberikan manfaat kepada mereka yang berkepentingan dan sering dimusuhi akan para pendokong fikrah Ikhwan itu.


Ikhwan menyeru kepada Iman yang bersih dan amal yang berterusan. Mengajak ummat agar kembali kepada fitrah iaitu kepada akidah yang sejahtera, ibadah yang benar dan jihat yang menyeluruh. Agar ma'aruf al-akbar dapat ditegakkan dan tiada lagi fitnah dikalangan manusia. Namun jahiliyah moden terus ganas menerpa dan memamah umat manusia serta dikalangan umat Islam yang alpa.



Mereka yang berkepentingan dikalangan umat, tidak kurang menjadi tunggangan kepada musuh-musuh Islam. DI Mesir, Dr Mursi yang terang-terang baik akhlak dan bersih ibadahnya, yang dipilih secara demokratik oleh rakyatnya yang telah puluhan tahun ditindas. Mursi telah berjaya membawa sinar harapan dengan peningkatan ekonomi rakyat, pembelaan sosial dan keadilan pasa julai 2013 telah dirampas kuasanya dan ramai pemimpin ikhwan yang ditangkap dan dilayan dengan buruk serta dipenjara dan dijatuhi hukuman bunuh walaupun tidak sabit langsung akan pertuduhan rejim Assissi yang zalim.


Namun dek kerana tarbiyah Ikhwan yang menyeluruh dan mantap yang dilalui oleh para pejuang, pemimpin dan pengikutnya, keikhlasan mereka sukar digugat oleh Asissi dan kuncu-kuncunya. Pelbagai rekaan dan tohmahan palsu di sebarkan melalui pelbagai media dalaman mesir mahupun dari barat yang berusaha mengaitkan ikhwan dengan keganasan, namun usaha mereka sia-sia belaka. Ikhwan bukan calang-calang organisasi yang boleh dicabar keikhlasan para pemimpin dan pengikutnya. Manhaj tarbiyah yang bersumberkan Qur'an dan Sunnah, sangat bertepatan di dalam mentarbiyah mereka melalui kaedah-kaedah tarbiyah yang mendalam dan berterusan. Itulah bentuk tarbiyah yang dilalui oleh para sahabat ketika bersama Rasulullah saw.

Tarbiyah yang akan terus teguh walaupun ujian keikhlasan datang bertubi-tubi. Semoga gerakan Islam terus maju dan Islam akan dijulang segera.


Saturday, November 30, 2013

Rezeki anak ramai


ROSHLAWATY RAIEH, SALWANI MD ZAIN & AZIMAH GHAZALI
1 Disember 2013 http://www.sinarharian.com.my/rezeki-anak-ramai-1.226245
< 1 / 3 >
"Meriahnya... lagi sekali, 14 orang, 15 orang, 16 orang, seibu sebapa? biar betul?," kata-kata seperti itu sering diulang apabila berdepan mereka yang mempunyai keluarga besar. Perkara itu menjadi biasa kalangan mereka, namun luar biasa bagi seorang yang dilahirkan sebagai anak tunggal. 

Berbalik kepada masyarakat kita, Melayu amnya, kehadiran anak ramai adalah suatu rahmat kerana tidak semua wanita mempunyai keistimewaan melahirkan anak-anak yang sempurna akhlak, fizikal dan mentalnya.   

Dari segi populasi pula, kehidupan di bandar yang mencabar dari segi kewangan, dan cara hidup, ada kalanya tidak mengizinkan sesebuah keluarga memiliki ramai anak. Ada yang berpendapat, lebih ramai anak, lebih besar tanggungjawab dan tanggungan.

Perjalanan hidup di bandar yang mencabar juga menyebabkan masyarakat kota memilih kaedah perancang keluarga. Lebih mencabar kos taraf hidup di bandar berkali ganda berbanding kampung terutama dalam soal menyediakan asuhan, pendidikan, bayaran perubatan, dan lain-lain keperluan terbaik untuk anak-anak.

 Jadi tidak hairan, ibu bapa di kota bukan menolak kehadiran ramai anak, tetapi arus perkembangan kota kadangkala memaksa mereka berpendirian sedemikian.  

Pasangan era moden juga sering kali merancang agar mahligai dibina hanya diserikan sekurang-kurangnya dua mahupun tiga anak sahaja.

Mendukacitakan juga apabila wanita zaman moden sering mengejar kerjaya, pangkat, kecantikan dan kedudukan daripada kewajipan seorang isteri dan ibu untuk melahirkan dan membesarkan anak-anak.

Pengaruh gaya hidup moden juga sering menjadikan wanita seakan-akan malu melahirkan anak ramai walaupun mulia di sisi ALLAH. Ada juga berpendapat, memiliki anak ramai tidak relevan, lebih-lebih lagi pada zaman moden ini, sedangkan perspektif agama mengangkat martabat wanita subur dan beranak ramai.

Rasulullah SAW sungguh gembira umatnya mempunyai anak ramai. Ini dapat dilihat dalam satu hadis diriwayatkan Abu Daud, Baginda bersabda maksudnya: “Nikahlah wanita yang mencintaimu dan subur. Sesungguhnya aku akan berbangga atas kamu kerana umat yang paling ramai.”

Sungguhpun anak ramai disebut sebagai rezeki, namun dari perspektif berbeza kedengaran suara-suara sumbang mengatakan keluarga ramai ini hidup susah! Kita selami beberapa pandangan mereka yang dilahirkan dalam keluarga besar dan semuanya mencipta kejayaan menerusi kupasan isu hangat minggu ini.
Keluarga besar Wan Roslina dan Fauzi bersama anak, menantu serta cucu mereka.


Pengakuan 1 

Ibarat tanam pokok


Kita jaga anak ibarat menanam pokok, saya melihat mereka dalam konteks masa depan. Sebab itu saya tidak kisah biarpun mengandungkan 10 anak (seorang keguguran), tambahan pula saya jenis yang sukakan kanak-kanak.

Cabaran besarkan sembilan anak memang ada, terutama dari segi sosioekonomi bila tinggal di bandar seperti Shah Alam. Saya berkahwin pada 1979, semasa saya dan suami  menuntut di United Kingdom.

Pada tahun 1982 kami pulang ke Malaysia dan masa itu saya tak bekerja, suami bekerja sebagai pensyarah dengan gaji hanya lebih kurang RM1,000, sewa rumah pula RM350. Bayangkan dengan gaji yang ada kami mulakan hidup.

Pada 1983 saya dapat anak kedua. Pada masa itu  zaman inflasi, namun saya yakin rezeki ditentukan ALLAH dan rezeki anak juga ditentukanNya. Anak ketiga lahir pada tahun 1985; keempat, 1988; kelima, 1990; keenam, 1992; ketujuh, 1994;  kelapan, 1996; dan bongsu pada 2001.

Namun terpaksa dihadapi cakap-cakap orang pertikaikan walaupun balik dari belajar di luar negara, tapi tidak bekerja. Alhamdulillah saya tidak rasa susah menjaga anak.

Mereka diajar bantu kerja rumah sejak kecil. Saya memang suka mengajar anak sendiri. Mulanya saya ajar anak-anak jiran peringkat tadika di rumah saya sebelum buka tadika sendiri.

Saya mula menulis buku  kanak-kanak sekitar 1984. Kemudian cuba mencipta lagu kanak-kanak dan direkodkan.

Suami, Dr Fauzi Shaffie juga banyak membantu apa yang patut. Jadi saya tidak berasa sukar.

Anak-anak kini pun dah dewasa, yang sulung bekerja sebagai jurukamera profesional; kedua, doktor; ketiga, belajar kejuruteraan telekomunikasi; keempat, bidang geologi yang juga pereka web; kelima, masih menuntut dalam bidang perubatan; keenam, penuntut bidang kejuruteraan; ketujuh, sedang ambil diploma perakaunan; kelapan baru lepas peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia dan bongsu baru saja selesai Ujian Pencapaian Sekolah Rendah, syukur dia dapat 5A. Walaupun anak-anak kini sibuk dengan urusan masing-masing, tinggal agak berjauhan, media sosial seperti Facebook dan Whatsapp dapat mendekatkan kami.

Pada saya biar ramai anak dan bersusah dahulu dalam besarkan mereka. Saya sentiasa fikir ada orang lebih susah dari kami. Dari segi amalan untuk bantu kekuatan jiwa, saya amalkan pada anak saya, termasuk di tadika baca al-Fatihah, ayat Kursi dan ‘tiga Qul’ supaya anak-anak dilindungi atau semasa mereka buat hal.        

Wan Roslina Wan Yusoff, 55, Pengasas Tadika Little Ones, Shah Alam



Pengakuan 2
Ambil upah basuh kain bantu suami


Dengan keadaan keluarga yang agak besar, niat saya bekerja hanya untuk membantu suami yang ketika itu bekerja dengan pihak berkuasa tempatan (PBT) di Seremban.

Kami punyai anak seramai lapan orang, namun seorang meninggal ketika masih kecil kerana demam panas. Semasa anak masih kecil, saya tidak bekerja.

Namun selepas mereka sudah mula bersekolah, saya ambil upah basuh kain di rumah orang pada sebelah pagi, manakala petangnya saya menggosok baju pula. Gaji suami pun ketika itu kecil, tetapi bebanan agak kurang memandangkan kami dapat tinggal di kuarters. Selepas itu saya asuh anak orang pula.

Untuk menampung keperluan ketika itu, kami hanya beli barangan dapur yang asas dan mustahak sahaja. Bagaimanapun Alhamdulillah makan pakai kami mencukupi dan saya tidak kisah dengan anak agak ramai. Untuk jarakkan kelahiran dan berjimat, saya beri anak susu badan.

Biarpun tinggal di kawasan bandar, keadaan di Seremban ketika itu agak kurang membangun, tidak seperti hari ini.

Sekarang saya menetap di Rembau dan kehidupan juga agak lebih selesa. Syukur anak-anak dah dewasa sekarang dan berjaya dalam hidup. Malah empat anak saya berjaya melanjutkan pelajaran ke menara gading.

Dua antaranya bekerja sebagai guru, seorang penolong pengurus di sebuah syarikat minyak, seorang pemandu treler dan seorang bekerja di sebuah syarikat penerbitan, manakala dua lagi tidak bekerja.

Bagi saya kehidupan di bandar pada masa sekarang agak sukar kerana kos hidup semakin tinggi, jadi suami isteri perlu bekerja. Namun sibuk mana sekalipun, nasihat saya perlulah luangkan lebih banyak masa dengan anak.    - Siti Ragayah Deraof, 66, Taman Sri Rembau, Negeri Sembilan



Pengakuan 3

Tidak ada pilih kasih

Teringat masa kecil dulu kalau cakap je bilangan adik-beradik ramai, ada sesetengah orang akan buat muka. Ada sesetengah pula tanya macam mana hidup kami sekeluarga, tapi ada gak yang terpegun, sambil memuji keluarga hebat! 16 orang adik-beradik, 9 lelaki, 7 perempuan. Seibu dan sebapa.

Saya ada 8 orang abang, 3 orang kakak, 3 adik perempuan dan seorang adik lelaki.

Adik-beradik kami semuanya kelulusan sekolah menengah agama. Biar pun masa sekolah rendah semua sekolah kebangsaan, sebab ayah dan che (panggilan untuk ibu) minta kami adik-beradik tak mengabaikan tanggungjawab agama biar ke mana pun kami pergi. Sekurang-kurangnya masa kecil dibekalkan ilmu fardu ain, bila dewasa ni ilmu fardu kifayah penuh di dada.

Alhamdulillah, sepanjang kami membesar tiada istilah merempat, mengais mencari simpati orang untuk membesarkan kami adik-beradik. Ayah dan che memang berusaha bersungguh-sungguh mencari rezeki untuk kami adik-beradik. Ayah asalnya cikgu sekolah menukar profesion berniaga kayu selain menjadi imam dan che pula buka kilang memproses keropok.

Dari segi hubungan sesama adik-beradik pula, kalau bergaduh dengan Abe E misalnya, saya masih lagi boleh berbaik-baik dengan Abang Bil.. Une.. Abe Mie.. Abe Yie.. Abe Lie.. Abe Din.. Abe Wie dan Abe Yom. Boleh pilih-pilih jadi tempat mengadu. Mungkin kadang-kadang kita rasa mak ayah pilih kasih kat adik-beradik, sebenarnya mak ayah kita sayang sama rata saja.

Masa belajar dulu abang-abang dah kerja jadi mereka selalu menjadi banker. Kini semuanya berjaya dalam bidang masing-masing sekali pun buat kerja-kerja biasa, tak ada yang merempat, tak ada yang bergaduh adik-beradik. Dan Insya-Allah berterusan begini hingga ke generasi seterusnya. - NIK NUR SYUHADA NIK ABDULLAH, KOTA BHARU, KELANTAN
 

Pengakuan 4

Hari-hari macam hari raya


Bila bercerita kat orang lain pasal keluarga besar, memang orang akan terkejut dan bertanya, betul ke ada 16 beradik? Dan jumpa sesiapa pun semua tanya berkali-kali.

Saya ada 16 orang adik-beradik kandung seibu dan sebapa. Orang lain kaya harta, mak, ayah saya kaya anak. Dalam family saya ni ada 7 perempuan 9 lelaki. Saya anak ke-8. Saya ada 3 kakak, tapi sekarang dah tinggal dua.

Seorang kakak yang sulung meninggal 12 tahun lalu bersama anak dia dalam kemalangan. Walaupun seorang family dah meninggal, tapi bakinya masih 15 orang dan sihat semuanya. Abang sulung berumur 36, adik paling bongsu, 12. Setakat ni 7 dah kahwin, lagi 9 bujang.

Tak dinafikan time bergaduh tu ada juga. Tapi kira logik la kan, sebab bila ramai ni kadang kala ada yang tak sependapat. Rumah kami kalau berkumpul memang meriah. Cuma sekarang bila masing-masing ada family sendiri, semuanya terikat dengan komitmen. Jadi masa berkumpul terhad.

Tapi sesekali memang kakak dan abang yang dah berumur tu akan rancang pelbagai acara. Tapi bukan sukaneka. Kami lebih kepada acara makan. Terutama jika ada sambutan hari lahir adik-adik, anak sedara atau mak ayah. Kalau semua lapang, kami selalu mandi di jeram atau ke pantai sambil berBBQ.

Ada juga jamuan makan di rumah lagipun adik-beradik jenis yang se kepala (jenis suka cakap banyak tanpa henti). Riuh-rendah rumah setiap kali anak beranak berkumpul.
Masa makan ada aturannya. Lauk-pauk diasingkan untuk lelaki dan wanita.

Bukan apa, sebab tak muat ruang, jadi kita dahulukan kaum lelaki. Bila lelaki siap, wanita menyusul dan lelaki pula menjaga anak.

Keluarga ramai ni menariknya, boleh membantu adik-adik yang ada masalah kewangan, share barang, seperti bergilir baju, mainan dan kongsi make-up juga. Riuh gurau-senda tatkala berkumpul di hujung minggu, sekali masak penuh lauk dan 2 periuk sekali tanak nasi.

Tabik spring dengan mak ayah susah payah jaga kami dari kecil sehingga hari ni, walau hanya jual sayur dan buah kami adik-beradik tidak pernah berlapar cuma ada kalanya tersasul nama bila memanggil, memang perkara biasa. Kalau raya pula, orang lain penuh dengan tetamu, tapi rumah kami, hari-hari macam hari raya.  - Norhariza Abdullah, 25, Tumpat, Kelantan
 
Pengakuan 5

Air dicencang tidak putus


Dilahirkan dalam keluarga besar adalah sesuatu yang cukup bermakna bagi saya. Saya anak keenam daripada 12 adik-beradik, dan susunannya cukup cantik sekali, diketuai oleh Abang Long (gelaran untuk abang sulung) dan berakhir dengan adik bongsu perempuan yang kini semakin meningkat dewasa.

Kalangan kami semuanya dilahirkan sempurna daripada segi fizikal dan mental. Lima daripada kami bekerja makan gaji manakala dua lagi masih belajar dan selebihnya ada yang bergelar ahli perniagaan, suri rumah dan lain-lain.

Waktu kecil, kami nampak macam sebaya sahaja dan cukup akrab. Abang Long adalah orang yang paling bertanggungjawab dalam segala hal, lebih-lebih soal kewangan dan saat ini pun masih membantu adik-adik dari segi kewangan.

Nama pun adik-beradik, kalau bermasam muka sikit-sikit tu perkara biasa. Dipendekkan cerita, ayah meninggal lapan tahun lalu. Semua kepimpinan dalam keluarga diuruskan Abang Long sambil dibantu Abang Ngah.

Ayah tidak meninggalkan wasiat dan semua harta dibahagi mengikut hukum syarak. Dalam hal ini, keutamaan tentunya berpihak kepada lelaki. Jadi hal ini menimbulkan perasaan tidak puas hati oleh Kak Chik.

Dia menuntut hak mendapatkan sebidang tanah, katanya Allahyarham ayah sudah menyerahkan tanah itu secara lisan kepadanya tanpa sempat menukar nama. Lebih menambah kemarahan dia, Abang Long membuat keputusan untuk menjual sahaja tanah itu.

Urusan jual beli selesai. Memandangkan ahli keluarga ramai, maka agihan yang diterima tidak seberapa. Memandangkan saya juga wanita, saya tidak mahu komen panjang tentang hal ini. Lagipun tidak guna bertengkar kerana air yang dicencang tak akan putus. - Lynn, 35, Selangor




Thursday, November 14, 2013

Makna Angka 40 Dalam usia Manusia...

Kematian adalah satu kepastian.... Adakah kita telah bersedia menghadapinya???

Makna Angka 40 Dalam usia Manusia...
(Tuan Ibrahim Tuann Man)

Assalamu’alaikum,

Bila ada persoalan tentang umur 40 tahun manusia, saya terfikir sejenak. Belum pernah saya membincangkannya dengan sesiapa sebelum ini. Bila saya cuba mengajak kepada perbincangan, ramai yang berkata itu cuma psikologi barat untuk menggambar kehidupan mesti enjoy dan berseronok, dan pada umur ini barulah fikir tentang masa depan.

Ramai tidak sedar dalam al-Quran ada menyentuh tentang usia ini. Tentu ada yang sangat penting, perlu diperhatikan dan diambil serius akan perkara ini. Allah swt. berfirman,

حَتَّى إَذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِيْنَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِى أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِى أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِى فِى ذُرِّيَّتِى إِنِّى تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّى مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

"Apabila dia telah dewasa dan usianya sampai empat puluh tahun, ia berdoa, “Ya Tuhanku, tunjukkanlah aku jalan untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang muslim.” (al-Ahqaf: 15)

Usia 40 tahun disebut dengan jelas dalam ayat ini. Pada usia inilah manusia mencapai puncak kehidupannya baik dari segi fizikal, intelektual, emosi, mahupun spiritualnya. Benar-benar telah meninggalkan usia mudanya dan melangkah ke usia dewasa yang sebenar.

Doa yang terdapat dalam ayat tersebut dianjurkan untuk dibaca oleh mereka yang berusia 40 tahun dan ke atas. Di dalamnya terkandung penghuraian yang jelas bahawa mereka; telah menerima nikmat yang sempurna, kecenderungan untuk beramal yang positif, telah mempunyai keluarga yang harmoni, kecenderungan untuk bertaubat dan kembali kepada Allah

Pada ayat yang lain, firman Allah;

أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُمْ مَا يَتَذَكَّرُ فِيْهِ مَنْ تَذَكَّرَ وَجَاءَكُمُ النَّذِيْرُ

Apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam tempoh yang cukup untuk berfikir bagi orang-orang yang mahu berfikir, dan (apakah tidak) datang kepadamu pemberi peringatan?  (al-Fathir: 37)

Menurut Ibnu Abbas, Hasan al-Bashri, al-Kalbi, Wahab bin Munabbih, dan Masruq, yang dimaksud dengan “umur panjang dalam tempoh yang cukup untuk berfikir” dalam ayat tersebut tidak lain adalah ketika berusia 40 tahun.

Menurut Ibn Kathir, ayat ini memberikan petunjuk bahawa manusia apabila menjelang usia 40 tahun hendaklah memperbaharui taubat dan kembali kepada Allah dengan bersungguh2.

Apabila itu berlaku menjelang usia 40 tahun, maka Allah memberikan janjiNya dalam ayat selepas itu: (maksudnya)  Kematangan.

Usia 40 tahun adalah usia matang untuk kita bersungguh-sungguh dalam hidup. Mengumpulkan pengalaman, menajamkan hikmah dan kebijaksanaan, membuang kejahilan ketika usia muda, lebih berhati-hati, melihat sesuatu dengan hikmah dan penuh penelitian. Maka tidak hairan tokoh-tokoh pemimpin muncul secara matang pada usia ini. Bahkan Nabi s.a.w, seperti yang disebut oleh Ibn ‘Abbas:

“Dibangkitkan Rasulullah s.a.w pada usia 40 tahun” (riwayat al-Bukhari).
Nabi Muhammad saw. diutus menjadi nabi tepat pada usia 40 tahun. Begitu juga dengan nabi2 yang lain, kecuali Nabi Isa as. dan Nabi Yahya as.

Banyak negara menetapkan untuk menduduki jabatan2 elit seperti ketua negara, disyaratkan bakal calon harus telah berusia 40 tahun. Masyarakat sendiri mengakui prestasi seseorang mantap tatkala orang itu telah berusia 40 tahun. Soekarno menjadi presiden pada usia 44 tahun. Soeharto menjadi presiden pada umur 46 tahun. J.F. Kennedy 44 tahun. Bill Clinton 46 tahun. Paul Keating 47 tahun. Sementara Tony Blair 44 tahun.

Mengapa umur 40 tahun begitu penting.

Menurut Ibnu Qayyim Al-Jauziyah usia manusia diklasifikasikan menjadi 4 (empat) period, iaitu
1. Kanak-kanak ( sejak lahir hingga akil baligh )
2. Muda atau syabab ( sejak akil baligh hingga 40 tahun )
3. Dewasa ( 40 tahun hingga 60 tahun )
4. Tua atau syaikhukhah ( 60 tahun hingga mati )

Usia 40 tahun adalah usia ketika manusia benar-benar meninggalkan masa mudanya dan beralih kepada masa dewasa penuh. Kenyataan yang paling menarik pada usia 40 tahun ini adalah meningkatnya minat seseorang terhadap agama sedangkan semasa mudanya jauh sekali dengan agama. Seolah-olah macam satu fitrah di usia ini ramai yang mula menutup aurat dan mendekati kuliah-kuliah agama.

Salah satu keistimewaan usia 40 tahun tercermin dari sabda Rasulullah saw.,

لعَبْدُ الْمُسْلِمُ إِذَا بَلَغَ أَرْبَعِيْنَ سَنَةً خَفَّفَ اللهُ تَعَالَى حِسَابَهُ ، وَإِذَا بَلَغَ سِتِّيْنَ سَنَةً رَزَقَهُ اللهُ تَعَالَى الْإِنَابَةَ إِلَيْهِ ، وَإِذَا بَلَغَ سَبْعِيْنَ سَنَةً أَحَبَّهُ أَهْلُ السَّمَاءِ ، وَإِذَا بَلَغَ ثَمَانِيْنَ سَنَةً ثَبَّتَ اللهُ تَعَالَى حَسَنَاتِهِ وَمَحَا سَيِّئَاتِهِ ، وَإِذَا بَلَغَ تِسْعِيْنَ سَنَةً غَفَرَ اللهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ وَشَفَّعَهُ اللهُ تَعَالَى فِى أَهْلِ بَيْتِهِ ، وَكَتَبَ فِى السَّمَاءِ أَسِيْرَ اللهِ فِى أَرْضِهِ – رواه الإمام أحمد

"Seorang hamba muslim bila usianya mencapai 40 tahun, Allah akan meringankan hisabnya (perhitungan amalnya). Jika usianya mencapai 60 tahun, Allah akan memberikan anugerah berupa kemampuan kembali (bertaubat) kepadaNya. Bila usianya mencapai 70 tahun, para penduduk langit (malaikat) akan mencintainya. Jika usianya mencapai 80 tahun, Allah akan menetapkan amal kebaikannya dan menghapus amal keburukannya. Dan bila usianya mencapai 90 puluh tahun, Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan dosa-dosanya yang dahulu, Allah juga akan memberikan pertolongan kepada anggota keluarganya, serta Allah akan mencatatnya sebagai tawanan Allah di bumi. (riwayat Ahmad)

Hadis ini menyebut usia 40 tahun paling awal memiliki komitmen terhadap penghambaan kepada Allah swt. sekaligus konsisten terhadap Islam, maka Allah swt. akan meringankan hisabnya. Orang yang usianya mencapai 40 tahun mendapatkan keistimewaan berupa hisabnya diringankan. Tetapi umur 40 tahun merupakan saat harus berhati2 juga. Ibarat waktu, orang yang berumur 40 tahun mungkin sudah masuk senja. Abdullah bin Abbas ra. dalam suatu riwayat berkata, “Barangsiapa mencapai usia 40 tahun dan amal kebajikannya tidak mantap dan tidak dpt mengalahkan amal keburukannya, maka hendaklah ia bersiap-siap ke neraka.”

Imam asy-Syafi’i tatkala mencapai usia 40 tahun, beliau berjalan sambil memakai tongkat. Jika ditanya, jawab beliau, “Agar aku ingat bahwa aku adalah musafir. Demi Allah, aku melihat diriku sekarang ini seperti seekor burung yang dipenjara di dalam sangkar. Lalu burung itu lepas di udara, kecuali telapak kakinya saja yang masih tertambat dalam sangkar. Komitmenku sekarang seperti itu juga. Aku tidak memiliki sisa2 syahwat untuk menetap tinggal di dunia. Aku tidak berkenan sahabat-sahabatku memberiku sedikit pun sedekah dari dunia. Aku juga tidak berkenan mereka mengingatkanku sedikit pun tentang hiruk pikuk dunia, kecuali hal yang menurut syara’ lazim bagiku. Di antara aku dan dia ada Allah.”

Lantas, apa yang harus kita lakukan  menginjak usia 40 tahun?
1. Meneguhkan tujuan hidup
2. Meningkatkan daya spiritual
3. Menjadikan uban sebagai peringatan
4. Memperbanyak bersyukur
5. Menjaga makan dan tidur
6. Menjaga istiqamah dalam ibadah.

Jika ada yang mengatakan bahawa: Life began at forty, saya cenderung berpendapat kehidupan yang dimaksudkan ialah kehidupan terarah kepada mendekatkan diri kepada penciptaNya dengan sebenar-benarnya. Tetapi satu perkara yang kita harus sentiasa sedar bahawa kematian memanggil kita bila-bila masa tanpa tanda, tanpa alamat dan tanpa mengira usia. Jika kita beranggapan harus menunggu usia 40 tahun untuk baru memulakan kehidupan yang dimaksudkan di atas, maka rugi dan sia-sia lah hidup kita jika umur kita tidak panjang.

Maksud sabda Nabi Muhammad S.A.W ," Orang yang bijak adalah orang yang selalu mengingati mati".

Ramai manusia tertipu dengan keindahan dunia dan isinya yang bersifat sementara. Sejak Nabi Adam as. sehingga kini, kesemuanya telah kembali kepada Allah swt. tidak kira kaya atau miskin, berpangkat atau tidak. Mengingati mati bukan bermakna kita akan gagal di dunia tetapi dengan mengingati mati kita akan menjadi insan yang berjaya di dunia dan di akhirat.

  janganlah menunggu sehingga esok untuk membuat persediaan menghadapi kematian, kerana mati boleh datang pada bila-bila masa. Semoga kita digolongkan dalam kalangan hamba-hambaNya yang mampu mengisi umur kita dengan sebaik-baiknya sehingga meringankan hisab kita di akhirat. Amiin. Istiqamah dan bersederhanalah dalam setiap perkara.

Wallahu a’lam.

(Di salin dari e.mail)





Kisah 'Asyuraa' (10 Muharram)


Ibn Abbas r.a. menceritakan, Nabi s.a.w. berhijrah ke Madinah. Di situ Baginda mendapati kaum Yahudi berpuasa pada hari 'Asyuraa'. Maka Baginda bertanya: "Puasa apakah ini?" Mereka menjawab: "Ini adalah hari yang baik. Ini adalah hari Allah selamatkan Bani Israel daripada musuh mereka. Maka Musa berpuasa pada hari ini." Riwayat al-Bukhari. Di dalam riwayat Muslim, terdapat tambahan "Sebagai tanda syukur kepada Allah Ta'ala. Lalu kamipun ikut berpuasa."
Di dalam riwayat al-Bukhari daripada Abi Basyar, "Dan kami berpuasa pada hari ini sebagai membesarkannya." Lalu Baginda bersabda: "Kalau begitu, maka aku lebih berhak daripada kamu untuk mengikuti Musa." Maka Baginda berpuasa dan memerintahkan umatnya supaya berpuasa pada hari ini." Di dalam riwayat Muslim juga terdapat: "Ini adalah hari yang besar. Allah selamatkan padanya Musa dan kaumnya. Dan menenggelamkan Firaun serta kaumnya."

Daripada 'Aisyah r.a., beliau berkata: "Adalah Rasulullah s.a.w. memerintahkan supaya berpuasa pada hari 'Asyuraa'. Apabila  Ramadhan telah difardhukan, jadilah 'asyuraa' suatu pilihan; siapa mahu puasa dia berpuasa dan siapa mahu berbuka dia berbuka (tidak puasa)" Riwayat al-Bukhari.

Imam an-Nawawi berkata: Nabi s.a.w. telah melaksanakan puasa 'Asyuraa' ketika masih berada di Makkah. Manakala Baginda berhijrah ke Madinah, didapati kaum Yahudi berpuasa juga pada hari tersebut. Maka Nabipun berpuasa, sama ada dengan arahan wahyu atau dengan ijtihad Baginda, bukan dengan perkhabaran mereka.

Berkata Ibn Rajab: Kesimpulan daripada beberapa riwayat, terdapat empat keadaan Nabi s.a.w. berkaitan dengan 'Asyuraa':
Pertama: Baginda berpuasa ketika di Makkah tetapi tidak menyuruh sahabat supaya berpuasa.
Kedua: Setelah berhijrah ke Madinah, didapati Ahli Kitab berpuasa dan membesarkannya. Dan Baginda suka mensepakati mereka dalam perkara yang belum diperintahkan tentangnya. Maka Baginda s.a.w. berpuasa dan menyuruh para sahabat berpuasa dan memberi penekanan agar dilaksanakan.
Ketiga: Apabila Ramadhan telah diferdhukan, Baginda tidak lagi memberi penekanan agar dilakukan puasa 'Asyuraa'.
Keempat: Pada akhir usia, Baginda berazam untuk menggabungkan 'Asyuraa' dengan satu hari lagi supaya kita berbeza dengan Ahli Kitab. Dan ia tidak difardhukan sama sekali. Baginda bersabda maksudnya: "Sekiranya aku hidup sampai tahun hadapan, aku pasti akan berpuasa tasu'aa' (hari ke 9 Muharram)". Riwayat Muslim
Menurut sebahagian ulamak, kata-kata itu boleh difahami dengan dua maksud. Pertama, Baginda hendak menukar 10 kepada 9. Kedua, Baginda hendak menggabungkan 9 kepada 10. Oleh kerana Baginda wafat dan tidak sempat menerangkan maksudnya  yang sebenar, maka eloklah ditunaikan dua hari (9 dan 10). Ringkasnya, puasa 'Asyuraa' boleh dilakukan dengan tiga cara: 10 sahaja, 9 dan 10, atau 9, 10 dan 11 daripada bulan Muharram.

Berkenaan dengan fadhilat puasa 'Asyuraa', daripada Qatadah r.a. bahawa Nabi s.a.w.  telah ditanya tentang puasa hari 'Asyuraa'. Baginda s.a.w. menjawab: "Menghapuskan dosa setahun yang lalu." Riwayat Muslim. Maka pahala puasa hari 'Asyuraa' separuh daripada pahala puasa hari 'Arafah. Ini kerana Hari 'Arafah sunnah Nabi kita s.a.w. Manakala puasa hari 'Asyuraa' sunnah Nabi Musa a.s. Maka sunnah Baginda  dijadikan sekali ganda sunnah Nabi Musa dari segi pahala.

Ikatan sejarah yang tidak pernah putus.

Demikianlah eratnya hubungan persaudaraan iman. Nabi s.a.w. turut menyatakan kegembiraan dengan selamatnya Nabi Musa a.s. meskipun telah berlalu ratusan tahun lamanya. Malah dikatakan juga bahawa 'Asyuraa' adalah hari selamatnya Nabi Nuh a.s. Dan Nabi Musa berpuasa pada hari itu kerana syukur dan gembira dengan kejayaan Nabi Nuh daripada taufan dan banjir. Al-Hafidz Ibn Hajar berkata: "Sesungguhnya Ahmad telah mengeluarkan satu riwayat daripada Ibn Abbas r.a. sebagai tambahan kepada sebab orang Yahudi berpuasa pada hari 'Asyuraa'. Iaitu, bahtera Nabi Nuh mendarat di atas Judi pada hari tersebut. Maka Nuh berpuasa dan Musa ikut berpuasa sebagai tanda syukur.  Disebutkan Musa di sini tanpa menyebut Nabi-nabi lain seolah-olah menunjukkan persamaan antara Musa dengan Nuh dari segi kejayaan mereka daripada musuh di mana musuh kedua-duanya tenggelam lemas di dalam air. Secara tidak langsung mengajar kita, dalam melaksanakan puasa hari 'Asyuraa' bukan hanya mahu mengejar pahala, tetapi turut menghayati suka duka saudara seiman walau di mana dan pada zaman bila wujudnya mereka.

Disalin sepenuhnya dari :  Maznah Daud at 8:27 AM 

Bacaan tambahan berkaitan : http://nurul-asri-cimahi.blogspot.com/2013/02/kisah-nabi-musa.html


As-Syura (10 Muharam) dan Kesalahan Ajaran Syia'ah

a. Amalan salah syi'ah berkait 10 Muharam : http://www.youtube.com/watch?v=HM0L_GlckEchttp://www.youtube.com/watch?v=dXv-CwfM2kghttp://www.youtube.com/watch?v=wQyMA7qomZI.
b. juga lihat di sini (Dr Asri mengulas mengenai AsSyura):
http://www.youtube.com/watch?v=lVf3JP0lmpg.
http://www.youtube.com/watch?v=CTzPNNP61yQ
c. Amalan-amalan Muharram : http://www.al-azim.com/masjid/muharram/amalan.htm

Tuesday, October 15, 2013

Zulhijjah Madrasah Iman





Tanpa disedari kita ketika ini telahpun memasuki hari-hari terakhir 10 hari bulan Zulhijjah 1434H. 

Ini bermakna sudah 2 bulan kita keluar dari Madrasah Ramadhan dan kini masuk pula untuk mendapatkan tarbiyah Allah swt yang lain, iaitu Madrasah Zulhijjah.

Mengapa ia disebut Madrasah Zulhijjah?

Ini adalah kerana pada bulan ini ada tiga ibadah besar yang sarat dengan nilai-nilai tarbiyah iaitu:

1.       Haji.
2.       Solat Aidil Adha.
3.       Qurban.

Di samping itu ada pula ibadah sunnah muakkad bagi yang tidak menunaikan fardhu haji iaitu Puasa Hari Arafah.

Oleh yang demikian kita semua dituntut untuk mempersiapkan diri bagi menghadapi bulan Zulhijjah ini sehingga ketika ia datang menemui kita, kita telah bersiap sedia dengan amal-amal di bulan ini sekaligus mengambil nilai-nilai tarbiyah yang ada di dalamnya.

IBADAH HAJI

Ketika ini, sebahagian dari saudara-saudara kita yang menunaikan ibadah haji telah berada di tanah suci. Inilah rangkaian ibadah yang memiliki kandungan sejarah tarbiyah yang luar biasa.

Ini agar manusia mengambil pelajaran yang tidak ternilai dari sana dan ia bukan hanya bagi mereka yang sudah dipanggil oleh Allah untuk menunaikannya, tetapi juga bagi kita yang belum berkesempatan melaksanakan rukun Islam yang kelima tersebut.

Di antara pelajaran yang begitu jelas dari ibadah haji adalah :

“Deklarasi persamaan darjat manusia di dalam Islam.”

Islam bukanlah agama yang mempertahankan atau mendukung diskriminasi atau dasar warna kulit dan suku bangsa.

Allah tidak membezakan manusia dari segi :

a.       Hartanya.

b.       Kemasyhurannya.
c.        Jawatannya.
d.       Kekuasaannya.

Oleh kerana itu, berkumpullah jutaan manusia di Masjidil Haram di mana mereka semuanya  setara dan semuanya bercampur baur menjadi satu sebagai hamba Allah yang tidak ada bezanya antara :

1.       Presiden dan rakyat biasa.
2.       Pengarah dan petani desa.

Bahkan ketika berihram, sekaya dan setinggi apapun jawatan seseorang, mereka semua sama iaitu hanya berbalut kain ihram putih yang tidak berjahit.

Kita pun, yang tidak berada di Masjidil Haram, sepatutnya sedar akan hakikat nilai manusia di hadapan Allah swt. Mereka semua sama. Yang membezakan dan membuatkan seseorang lebih mulia daripada lainnya adalah ketaqwaannya.

“Sesungguhnya manusia yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling bertaqwa.” (QS Al-Hujurat : 13)

Hakikat ini sepatutnya tertanam kuat dalam jiwa kita dan menjadi titik tolak untuk kita terus meningkatkan ketaqwaan kita.

Sementara ramai orang yang mengumpulkan bekalan untuk kehidupan dunianya, Allah swt menunjukkan pula kepada kita untuk mempersiapkan sebaik-baik bekalan, iaitu taqwa.

“Dan berbekallah kamu. Sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah taqwa.” (QS Al-Baqarah : 197)
Selain nilai tarbiyah di atas, haji juga sarat dengan perjuangan sejarah Nabi Ibrahim dan keluarganya :

a.       Ka’bah merupakan tempat ibadah yang pertama kali dibangun oleh Nabi Ibrahim. Ia merupakan simbol ketauhidan dan ke arahnyalah umat Islam berkiblat dalam solat.

b.       Sai’e mengingatkan kita akan usaha dan ikhtiar yang serius isteri Nabi Ibrahim, Siti Hajar, dalam usaha membangunkan semula ketauhidan.

c.        Melontar jumrah juga merupakan simbol penentangan terhadap syaitan yang telah dicontohkan oleh Nabi Ibrahim as sehingga ke hari kiamat nanti, statusnya tidak akan pernah berubah iaitu syaitan adalah musuh yang nyata bagi orang-orang yang beriman.

Selain dari itu, semua amalan-amalan dalam ibadah haji merupakan kepatuhan dan ketundukan yang total kepada Allah swt sebagai pembuat syariat.

1.       Bagaimana petunjuk Allah dalam beribadah, maka begitulah juga kita mesti mengerjakannya.
2.       Bagaimana perintah Allah kepada orang-orang yang beriman, maka begitu pulalah ia mesti bersikap “sami’na wa atha’na”(Kami dengar dan kami patuh).

Dengan yang demikian ibadah haji menjadi ibadah yang sangat berat kerana selain menyediakan pembiayaan yang sangat besar dan memerlukan fizikal yang kuat, keadaan ruhiyah juga mesti terjaga selama ibadah ini ditunaikan.

Maka, seiringan dengan beratnya kombinasi dari ibadah ‘qalbiyah’, ibadah ‘badaniyah’ dan ibadah ‘maliyah’ ini, Allah telah menyediakan balasan yang luar biasa pula :

“Haji yang mabrur, tidak ada balasannya kecuali syurga.”(HR Bukhari dan Muslim)

WUQUF TERAS HAJI

Hari Wuquf adalah hari di mana bermulanya ibadah Haji pada setiap tahun. Semua umat Islam yang berada di tanah suci telah pun berkumpul di Padang Arafah bagi memulakan ibadah Haji sebagai menyahut seruan Allah swt.

"Labbaikallahumma Labbaik, Labbaikala Syarikalakalabbaik, Innalhamda, Wanni'mata, Lakawalmulk, La Syarikalak".

Ini adalah satu manifestasi seruan dan jemputan daripada Allah swt kepada semua hamba-hambanya untuk datang dan berkumpul di Arafah sebagai tempat perkumpulan manusia yang terbesar. 

Jika :

a. Solat 5 kali sehari itu sebagai seruan dan jemputan harian Allah swt ke rumahnya iaitu masjid-masjid.

b. Solat Jumaat pula merupakan jemputan mingguan Allah swt kepada hamba-hambanya. 

c. Manakala perhimpunan di Arafah ini adalah seruan dan jemputan tahunan kepada orang-orang yang beriman di seluruh dunia.

Sebenarnya ibadah Haji ini merupakan ibadah kemuncak dalam kehidupan seorang Muslim sehingga nabi menyebut bahwa tiada Haji tanpa Wuquf di Arafah. 

Ini menunjukkan betapa besarnya kelebihan Wuquf ini di mana setiap Jamaah Haji hanya berpakaian dua helai kain putih datang untuk menyahut seruan Allah swt dengan hanya membawa sekeping hati untuk dipersembahkan kepada Allah swt.

Beruntunglah bagi sesiapa yang membawa hati yang bersih untuk menghadap Allah di sana sebersih pakaian putih yg dipakai oleh mereka.

Hari Wuquf merupakan saat di mana Allah swt mendengar semua rintihan hamba-hambanya di mana Allah swt akan mengampunkan dosa-dosa hamba-hambanya yang meminta keampunan dari segala dosa dan kelalaian dalam kehidupan ini.

Oleh itu sayugialah Jamaah Haji mengisi sepenuhnya masa mereka di sana dengan ibadah-ibadah seperti solat, doa, zikir, baca Al Qur'an dan lain-lain.

Inilah masanya setiap manusia itu perlu duduk bermuhasabah terhadap diri mereka dan melihat kembali apakah yang telah dilakukan oleh mereka di dunia ini. 

1. Apakah amalan kebaikan mereka melebihi amalan yg buruk. 

2. Apakah mereka telah melaksanakan segala suruhan-suruhan Allah dan meninggalkan segala larangan-larangan Allah.

3. Apakah mereka telah melaksanakan tugas dan tanggungjawab mereka samada terhadap diri mereka sendiri, keluarga dan masyarakat sekeliling. 

4. Apakah hukum-hukum Allah telah ditegakkan dalam setiap lapangan kehidupan mereka. 

5. Apakah kita telah mengikuti dan melaksanakan sebaik mungkin segala ajaran-ajaran yang telah dibawa oleh junjungan mulia Rasulullah saw.

Semua ini perlu menjadi bahan renungan dan penghisaban setiap Jamaah Haji yg berada di Padang Arafah.

Manakala, bagi mereka yang belum mampu atau mempunyai kesempatan untuk menunaikan haji, masih ada banyak kesempatan amal untuk kita kerjakan.

MEMPERBANYAKKAN IBADAH DAN AMAL SOLEH DI SEPULUH HARI PERTAMA ZULHIJJAH

Bagi kita yang tidak menunaikan hajipun, kesempatan emas tetap terbuka untuk meraih banyak keutamaan di bulan Zulhijjah.

Memperbanyakkan ibadah pada tanggal 1 Zulhijjah hingga 10 Zulhijjah merupakan pilihan yang bijak kerana banyak hadits yang menjelaskan keutamaannya.

Ibadah itu boleh berupa:

a.       Memperbanyakkan sedekah.

b.       Berzikir.
c.        Tilawah Al Qur’an.
d.       Amal Soleh lain.

Rasulullah saw bersabda :

“Tidak ada hari-hari di mana amal soleh lebih disukai oleh Allah Azza wa Jalla dari pada hari-hari ini, yakni hari pertama hingga kesepuluh Zulhijjah.”

Para shahabat pun bertanya, “Ya Rasulullah, meskipun dibandingkan dengan berjihad fi sabilillah?”

Baginda menjawab, “Memang, meskipun dibandingkan dengan berjihad fi sabilillah, kecuali seorang yang pergi membawa nyawa dan hartanya, kemudian tidak satu pun di antara keduanya itu yang kembali (mati syahid).” (HR Jamaah kecuali Muslim dan Nasai’e)
Dalam hadits yang lain, Rasulullah saw bersabda :

“Tidak ada hari-hari yang dianggap lebih agung oleh Allah swt dan lebih disukai untuk digunakan sebagai tempat beramal sebagaimana hari pertama hingga kesepuluh Zulhijjah ini. Oleh keranan itu, perbanyakkanlah pada hari-hari itu bacaan tahlil, takbir dan tahmid. (HR Ahmad)

“Tidak ada hari-hari yang lebih disukai Allah untuk digunakan beribadah sebagaimana halnya hari-hari sepuluh Zulhijjah. Berpuasa pada siang harinya sama dengan berpuasa selama satu tahun dan solat pada malam harinya sama nilainya dengan mengerjakan solat pada malam lailatul qadr.” (HR Tirmizi, Ibnu Majah dan Baihaqi)
PUASA HARI ARAFAH

Bagi sesiapa yang tidak berkesempatan untuk berada di Arafah pula masih ada ganjaran besar yang disediakan Allah swt sebagaimana sabda Rasulullah saw :

“Dan puasa satu hari Arafah, aku perhitungkan kepada Allah untuk menebus dosa satu tahun yang lalu dan satu tahun sesudahnya.”  (HR Muslim)

Nah...betapa pemurahnya Allah swt walaupun seseorang tidak mampu untuk pergi
ke tanah suci dan berada di Padang Arafah pada waktu tersebut mereka masih berpeluang untuk mendapat pengampunan dosa selama 2 tahun daripada Allah swt dengan berpuasa pada hari itu.

Puasa ini disunnahkan bagi kita yang tidak mengerjakan haji. Adapun bagi mereka para jamaah haji, mereka tidak dibenarkan untuk berpuasa kerana ketika itu mereka perlu wukuf di Arafah. 

Dengan yang demikian, keutamaan hari Arafah boleh dinikmati samada oleh orang yang sedang berhaji mahupun yang tidak berhaji.

Subhanallah!! Sungguh luarbiasa.

Mendengar keutamaan puasa Arafah ini, dapat kita fahami bahwa pada hari Arafah itu, ramai  orang yang dibebaskan oleh Allah swt dari siksa neraka.

“Tidak ada satu hari yang pada hari itu Allah membebaskan para hamba dari api neraka yang lebih banyak dibandingkan hari Arafah.” (HR Muslim)
SOLAT AIDIL ADHA

Amal khusus di bulan Zulhijjah berikutnya adalah Solat Aidil Adha.

Jumhur ulama’ menjelaskan bahwa hukumnya sunnah muakkad dan ada beberapa ulama’ yang berpendapat hukumnya wajib.

Jika pada Solat Aidil Fitri disunnahkan makan terlebih dahulu sebelum berangkat ke tempat solat, maka Solat Aidil Adha adalah kebalikannya iaitu disunnahkan makan setelah Solat Aidil Adha.
BERQURBAN

Amalan lain yang sangat istimewa dan khusus di bulan Zulhijjah ini adalah qurban.

Ibadah qurban ini juga sarat dengan nilai tarbiyah. Bahkan sejarah disyariatkannya qurban pada masa Nabi Ibrahim as adalah sejarah :

1.       Pengorbanan.
2.       Ketaatan.
3.       Proses pewarisan di dalam keluarga muslim.

Kita sekarang tidak diperintahkan untuk menyembelih “Ismail-Ismail” kita, tetapi boleh menyembelih kambing, biri-biri, lembu dan unta sebagai bentuk ketaatan dan pengorbanan kita kepada Allah swt.

Keutamaan qurban adalah sebagaimana yang disebutkan dalam hadits berikut :

“Tidak ada amalan yang diperbuat manusia pada Hari Raya Qurban yang lebih dicintai oleh Allah selain menyembelih haiwan. Sesungguhnya haiwan kurban itu kelak pada hari kiamat akan datang beserta tanduk-tanduknya, bulu-bulu dan kuku-kukunya. 
Sesungguhnya sebelum darah kurban itu mengalir ke tanah, pahalanya telah diterima Allah. Maka tenangkanlah jiwa dengan berqurban.” (HR Tirmizi)
Masyaallah....marilah kita sama-sama berusaha untuk mendapatkan kelebihan-kelebihan yang ada di dalam Bulan Zulhijjah ini semoga ianya menjadi bekalan abadi untuk kita bertemu Allah swt di akhirat nanti.

Semoga Zulhijjah 1434H ini menjadi madrasah untuk kita semakin mendekatkan kita kepada Allah swt sehingga kita memperolehi ridha, rahmat dan keampunanNya beserta harapan untuk bertemu Allah swt kelak di syurgaNya.

Ya Allah, berilah kekuatan kepada kami untuk kami mengisi 10 hari yang terbaik di bulan Zulhijjah ini dengan amal-amal yang dicintai olehMu sehingga kami mendapat kelebihan dan ganjaran yang besar yang disediakan untuk mereka-mereka yang melaksanakan amal dengan penuh ketaatan dan kesabaran.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS